Followers

Sunday, May 6, 2012

Buta Akan Cintanya

Seperti semalam aku rasa dia ada dengan aku . bila aku fikirkan balik , aku bodoh . sia sia kan dia . bukannya aku tak tahu , dia sayang sangat aku . Aku saja lelaki dimatanya . setiap kali dia telefon aku , dia mesti menangis kerana rindu sangat akan aku , tetapi aku buat apa , aku hanya buat tak tahu seolah olah tak dengar tangisannya . aku rindu mendengar tangisannya yang perlukan aku disampingnya .

Setelah beberapa kali dia telefon dalam keadaan sebegitu , pada hari itu, dia langsung tidak nangis . aku juga hairan . mengapa kali itu , dia langsung tak menangis . Tak semena menanya , dia dimarahi aku .

"Apasal hari ini tak nangis ? selalu nangis macam ada orang mati . hari tak pulak"

 aku pun tak tahu kenapa aku harus marahnya padahal selalunya aku tak kisah kalau dia menangis . tapi, dia hanya diam sahaja . bertambah marah aku kepadanya ,

" kenapa diam? ada jantan lain ke? nak putus? putus lah !"

Lalu , dia menjawab dengan perlahan ,
 "minta maaf abang , saya tak ada siapa siapa pun kecuali abang . saya tak nangis harini sebab tak mahu abang jadi rimas dengan saya . saya tanak abang tinggal saya . saya mohon , tolonglah layan saya baik baik . itu sahaja yang saya minta .

aku menjawab,
"oh , putar belit pulak kau kan ? kau nak simpati dari aku ? tak tahu malu ."

Makin hari , dia semakin mendiamkan diri . aku asyik leka dengan perempuan yang baru aku kenal . boleh dikatakan dia itulah idaman setiap lelaki . perfect . Tapi , aku hairan , kenapalah bapak aku wasiatkan aku untuk jaga perempuan yang tak guna tu dan paksa aku kahwin dengan dia selepas dia habis belajar . padahal , aku boleh dapat yang lagi bagus dari dia .

pada suatu hari , aku sudah tidak tahan dengan perempuan tu , aku nak bersemuka dengan dia . aku nak putus dengan dia . aku buat keputusan untuk ke kolej dia dengan harapan itulah yang terakhir kalinya aku jumpa dia . setiba aku di kolej nya , aku masih tidak dapat berjumpa dia . hati aku makin panas kerana dia . jadi , aku cuba tanya budak budak disitu . kebetulan seseorang yang lalu sebelah aku lalu terus aku tanya,

"dik , kenal tak Izzati ? tahu tak kat mana dia ?"

 lalu gadis bertudung itu menjawab,
"oh , zati . kenal . tapi awak ni siapa ?"

Aku jadi terkedu untuk menjawab soalannya itu .

"humm , saya kawan dia . Syafiq ."

Gadis itu terkejut. "Oh , jadi , awaklah Syafiq yang selalu di ceritakan tu . Saya Atiqah , kawan sebilik dia ."

aku jadi sedikit marah ,
" Dia cerita apa pasal saya ?" 

"Zati selalu cerita yang awak selalu jaga dia , selalu ambil berat tentang dia , bimbing dia . boleh dikatakan , awak terlalu baik kepadanya". gadis itu jawab dengan muka yang gembira .
 Aku terkelu tak berkata kata .

"Hum , dia dimana sekarang?"

"Zati? dia kan dah seminggu dekat hospital , takkan awak tak tahu? Hospital Selayang. saya baru
balik jumpa dia tadi" .
Aku terketar ketar mendengar kata kata gadis itu . aku terus tinggalkan gadis tanpa sebarang kata .

Dalam perjalanan aku ke hospital , aku tak tahu kenapa aku jadi sedih . kenapa aku terasa bersalah kat dia . aku tahu , aku tahu . sebab , dia tak pernah layan teruk kat aku . Dia selalu hormat aku . walaupun aku selalu maki hamun dia , dia tak pernah melawan . rupanya , dia sakit . tapi , mengapa dia tak beritahu aku dulu . Ya Allah , mengapa aku bebani dia sedangkan dia menanggung kesakitan keseorangan . sebab itulah dia nak aku layan dia elok elok . sebab dia tiada siapa siapa lagi . bagaimana dia boleh galas semua beban ini . walaupun dia tidak berayah dan ber ibu , dia masih tanggung semua ni . Apa jenis lelaki aku ini .

Sampai sahaja dia wad nya , aku lihat doktor dan ramai nurse yang sedang merawatnya . aku tidak dibenarkan masuk . tapi aku terlihat dia tercunggap cunggap , masa tu aku rasa , ya Allah , ampunkan dosa aku . Engkau selamatkanlah dia yang tidak lagi berdaya ini . beberapa minit kemudianya , doktor keluar dari wad itu . Doktor terlihat aku lalu bertanya ,
"Siapakah kamu ?"

"aku tunangnya , bagaimana dengan dia doktor?"

"Encik , banyakkan bersabar . kami dah lakukan sedaya upaya kami utk selamatkan dia. tapi itu semua diluar kuasa kami , kita hanya usaha , Allah yang tentukan segalanya . Ternyata... Allah lebih sayangkan dia..."

Terduduk aku mendengarkannya , tiada peluang untuk aku menjaganya . aku menangis tak terhenti henti . "Zati.. maafkan abang . abang tidak tahu , permintaan terakhir Zati hanyalah layanan baik utk Zati . Ya Allah , ampunkan dosa aku . tapi kenapa dia tidak beritahu yang dia mempunyai kanser . kalau aku tahu , mungkin aku tak buat dia macam ni . tapi aku tahu , tiada lagi peluang . Inilah kali terakhir aku berjumpa dengannya , seperti mana aku cakap . Zati , maafkan abang ini Zati , Zati... abang tahu abang salah... maafkan abang, sayang.. :'((

aku terima satu nota dari gambar aku yang dia simpan , "Asalkan Abang ada , saya kuat :) "...

Zati.. abang buta akan cinta dari sayang . abang akan selalu doakan sayang . pergilah sayang dengan tenang.. :'(

2 comments:

  1. T________T <--crying ,huhuhuhuhuhu... sedihnya....ermmmm

    ReplyDelete